Skywaveku ban-nya pada benjol

Akhirnya apa yang terjadi pada kebanyakan pengguna matik khususnya Suzuki Skywave terjadi juga pada motorku. Beberapa minggu yang lalu motor yang tiap hari dipake untuk kerja mulai aneh kelakuannya. Jalan rasanya seperti pake ban kempes, jendul – jendul gak stabil pada ban belakang. Setelah diperiksa akhirnya ketahuan kalo ban IRC bawaan pabrik dah pada bengkak. Gara – gara itu selama belum diganti jalannya mesti ekstra hati – hati. Salah bermanuver bisa – bisa mencium aspal.

Motor ini dibeli sekitar delapan bulan yang lalu sebagai pengganti mio yang ilang diembat maling (hiks … padahal baru 1 minggu nangkring dirumah). Kilometernya juga baru sekitar 10.400 km dengan pemakaian tiap hari rata -rata sekitar 15-20 km.  Jalannya juga biasa saja, kalo pas jalanan kosong paling cuma diembat sampe 80km/jam ukuran spedo Skyawave. Dari informasi sana sini kejadian ban bengkak ini lumrah terjadi pada motor matik khususnya Skywave. Penyebabnya adalah terlalu dekatnya jarak antara ban dengan mesin sehingga membuat karet dan kawat yang ada di dalam ban melunak dan melar tertekan oleh angin di dalam ban. Penyebab lainnya adalah panas dari gesekan rem belakang yang tersalurkan melalui pelek ke ban.

Kemungkinan lain adalah jeleknya kualitas ban yang diproduksi oleh IRC yang disupply untuk pabrikan. Mungkin saja spesifikasi dari ban memang tidak didesain untuk menerima panas langsung dari mesin motor. Kelakuan ban ini sepertinya tidak terdeteksi oleh Suzuki saat Skywave ini masih menjalani pengetesan. Belum ada solusi yang ampuh untuk mencegah atau paling tidak mengurangi masalah ini.

Bengkel pun hanya menyarankan untuk mengganti ban sebagai solosi final terhadap masalah ini. Dari forum SOC banyak yang menyarankan agar ban diganti dengan jenis tubeles. Masuk akal juga karena ban tubeles memang mempunyai struktur dan ketebalan yang lebih baik dari ban biasa. Selain itu pada malam hari disarankan untuk menggunakan stadar 2 untuk mengurangi tekanan ban pada lantai. Di ingatkan juga untuk menjaga tekanan ban sesuai dengan yang disarankan pabrikan.

Gak ada salahnya kalo tips itu diikutin mulai dari sekarang. Ternyata tidak banyak merek untuk ban tubelles ukuran ring 16. Setelah tanya sana sini akhirnya ban benjol itu telah diganti dengan ban tubelles merek swallow. Sampai dengan seminggu ini kinerjanya cukup  memuaskan baik di jalan basah maupun kering. Tinggal sekarang diuji usia pakenya sampe berapa bulan. Tunggu saja report berikutnya kalo udah benjol lagi.

O yah mudah mudahan kabar keluarnya Skywave baru tahun ini sudah disertai solusi untuk mengatasi ban benjol ini. Khan berabe kalo tiap tahun harus ganti ban gara -gara masalah ini tidak ada solusinya.

Iklan

~ oleh masbloro pada 9 Februari 2011.

21 Tanggapan to “Skywaveku ban-nya pada benjol”

  1. wah sama nih ganti swallow

  2. http://maskurmambangblog.wordpress.com/2010/09/17/skywave-ganti-ban-tubeless/

  3. penyebabnya kualitas ban tipe tersebut – saya juga memakai ban tipe nr72 juga sering hamil

    ternyata kualitasnya buruk- kata mayoritas tukang tambal ban di Solo…

  4. Sama punyaku juga bro…sepertinya model kembangannya yg JELEK… Di sekitar Semarang ada yg tahu yg jual ban tubeless Swallow 16″ dimana ya??

    • sama nih……. carinya susaaah banget yang ukuran pas.. hiksss…
      kalopun ada ukuran 100/100-16 besar banget……

  5. o.. gitu to … baru tau…

    lam kenal bro..

  6. 8 bulan kali 30 hari = 240 hari. 10000km dibagi 240 hari = rata-rata 40km sehari..

  7. Kena moderasi lha koq suwe mennn…..

  8. masalahnya ada di kualitas ban IRC nya mas. Selain itu faktor melendung juga kadang2 terjadi akibat tekanan angin yang terlalu keras. IMHO yak.

    FYI. Saat ini ada produk baru tubeless 16″ dari Michelin

    Ukurannya 80/80-16 dan 90/80-16. Saya lupa harga pastinya, tapi masih di bawah Battlax BT39.

    Gokur
    SOC 008

  9. lebih baik pake tubless 🙂

  10. aku pakai FDR Genzi 90/80-17 buat ban depan pulsarku, baru 3 bulan dah benjol2 broo…. wah kualitas jelek yang kudapat….

  11. pada ban depan motor ane jga benjol2 merkny c*rsa, sebenarnya ada trik jitu buat ngakalin bn benjol2 bro (tpi khusus yg benjolnya agak besar (min ukuran benjolny diameter 2 cm, tinggi benjolnya 0,5 cm) klw kecil susah bro harus hati2), pke jarum jahit yang kecil saja (atw jarum pentul atw yg lain yg penting ujungnya rucing dan kecil), inget bro jgan yg gede2 ini buat meminimalisir kerusakan yg lebih, caranya cari bagian ban motor yg benjol trus tusuk pda bagian yg benjol terutama pada alur ban benjol, jgan yg paling luar alias tebel susah nusuknya, teknik nusuknya juga jgan tegak lurus tapi mendatar, supaya tidak terkena ban bagian dalamnya yang tidak melembung, mudah kan he2 😉

  12. jadi intinya cara di atas adalah mengeluarkan udara yang terjebak di dalam antar lapisan ban tubless motor akibat dari tekanan dan suhu jalan yang tinggi, selamat mencoba bro 🙂

  13. sama neh, motor new Mx ana bru 2 bulan tp ban belakang buatan IRC dah pada benjol2……

  14. baru jendul tadi pagi.
    berasa kempes memang.
    btw, gw pakai mio.

  15. sama gan, mio ane juga gitu, ban depan udah pada benjol2 merek IRC, ane udah dua kali ngalamin hal kayak gini, dua2 nya pada ban depan, kira2 penyebabnya apa ya, dan kalau mau ganti merek lain, kira2 merek apa yang bagus..

  16. Cobain Mizzle aja. Di PRJ 2011 ada Tubeless untuk ukuran 16″

  17. hehe sama gan.. ban depan sw ane jg benjol2.. barusan ane ganti tp gantinya tetep irc :D, yg 80/90 (gedean dikit)
    umurnya lumayan lama loh gan.. 2,5 taon, lebih lama dari kampas remnya malah… hehehe… 😀

  18. kalo skywave ane malah ban depannya yg benjol gan, udah ganti merk swa***ow, anehnya benjolnya tuh cuman sebelah gan, belah kanan doang . ada yg tau knp tuh gan ? mohon infonya ..
    ouia, ada yg bilang faktor laher bannya aus, bner ga sih ?
    thx agan2 sekalian ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: